Malaikat tak bersayap di Jalan Salemba

Sebelum berjalan kearah pasar senen sudah sempat ngerasa kalau ban depan motorku kempes, tapi gak dikira kalau itu bocor, cobalah aku isi angin cuma di ban depan saja.

Tujuan awal berkunjung ke stasiun pasar senen tidak lain hanya ingin bersillaturahim ke temen-temen SD, kebetulan lagi pada ngumpul, lama ngobrol sana-sini akhirnya aku coba sempatkan ijin pulang meninggalkan mereka karena sudah larut malam (pukul 02:00).

Apesnya baru keluar parkiran di wilayah stasiun pasar senen, malah roda depan kempes lagi, dan fix aku beranggapan kalau ini pasti bocor. Karena sudah dini hari gak mungkin dorong motor karena jalan dari senen ke arah matraman sepi banget meskipun jalan besar, akhirnya pas di depan halte TJ Salemba UI ada seoarang tukang tamban ban tapi keadaan beliau sedang tertidur pulas. Aku coba bangunkan tapi sepertinya terlalu lelap tertidur diatas bangku kayu seukurang 1,5 meter tersebut dengan botol air mineral sebagai bantalnya.

Setelah menunggu beberapa waktu, akhirnya beliau terbangun dan langsung terjadilah obrolan seperti berikut :

TB : Tukang tambal Ban
KN : Saya

TB : Kenapa mas, ban bocor apa mau isi angin?
KN : Maaf pak sudah membangunkan tidurnya, aku mau minta tolong, ban depan motorku sepertinya bocor
TB : Pake ban biasa apa pake ban tubeless
KN : Ban biasa pak

Segera bangun dan seperti bergumam sendiri (ntah ngomong apa), kemudian melanjutkan obrolan sebelumnya

TB : Dari pagi mas, saya belum ada orang tambal ban kebanyakan orang cuma minta tolong isi angin, ya alhamdulillah bisa buat makan sekali. Ini mas nya baru yang pertama tambal ban
KN : gemetar (dalam hati langsung merasa iba), Kok gak balik ke rumah pak, kan kalo dipinggir jalan rawan, mungkin kurang baik buat kesehatan juga
TB : Baliknya jauh mas, jadi ya dari pada berat diongkos mending tiduran samping kompressor di pinggir jalan.
KN : Emang baliknya kemana pak?
TB : Ke Tegal mas, desa kebasen Talang
KN : *Kaget* (lah masih sedaerah bararti denganku) wah berarti masih deket pak sama daerah asalku, aku dari * * * * * * Tarub pak.
TB : Alhamdulillah masih bisa bantu orang sedaerah, mas disini kuliah?
KN : Bukan pak, aku udah kerja disini, tapi maaf pak kebasen itu sebelah mana yah pak Talangnya, soalnya aku dari SMP gak di rumah jadi kurang hafal nama daerah (desanya) 
TB : Itu mas, sebelum Tegal wangi kalo tau,
KN: oh disitu (padahal gak tau juga), Kemarin pas aku mudik ini ban dalam depan baru loh pak, soalnya di cirebon ban nya sobek gak bisa ditambal
TB : oh pantes masih keliatan baru ini mas, cuma bocor kecil (halus) kok mas ini
KN : kemarin mudik ke kampung pak?

TB : enggak lah mas, mau mudik ongkos darimana, disini tidur aja dijalan, sekarang cari duit susah mas di jakarta, gak kaya dulu. Saya kira mas nya masih kuliah di jakarta 
KN : enggak pak, aku kuliah di jogja udah lulus, di jakarta juga baru 2 tahun ini kebetulan dapet kerjaan disini

KN : Pak saya ijin ke Sevel (7 Eleven) dulu ya, ngantuk mau beli kopi
TB : iya mas, sambil nunggu juga ini dipanasin tambalannya

Sampe sevel bingung mau beliin apa buat bapaknya, akhirnya aku coba beliin air mineral sama roti aja, mau beliin minuman/kopi takut gak suka karena udah tua. Kasian aja karena mungkin dari pagi juga baru sekali makan.

KN : gimana pak, sudah selesai?
TB : sudah mas, tinggal dipasang lagi ini, minta tolong mas duduk dibelakang motor, biar ban depan keangkat,
KN : iya pak, (padahal gak enak, masa duduk diatas sedangkan bapaknya lagi dibawa gitu)

WhatsApp Image 2016-08-01 at 11.06.15 AM
Tambal Ban Motor di Jalan Salemba

TB : ini gak ada alat apalagi dongkrak mas, jadi mesti didudukin, biar gampang muter ban nya. ini udah selesai mas. ayo wedang dulu (ngajak minum dulu)
KN : terimakasih pak, oh maaf ya pak aku mau langsung pulang dulu, sudah ngantuk juga jadi berapa pak ongkosnya?
TB : 15.000 mas,
KN : Ini pak (pastinya aku kasih lebih) sama itu di bangku aku tadi beliin air sama roti pak
TB : terimakasih juga mas, ati-ati di jalan

Gak kebayang kalau dini hari itu gak ada bapak-bapak tukang tambal ban itu, bakal dorong motor 10 KM sampe kosan. Kebetulan juga itu masih sedaerah asal cuma beda kecamatan aja, semoga bapaknya selalu dalam lindungan Nya, selalu diberikan Rizki dan Kesehatan untuk mencukupi kebutuhan hidupnya dan keluarga di kampungnya.

Mungkin buat yang lewat diarea ini bisa untuk membatu bapak ini, mungkin hanya sebatas isi angin itu sudah sangat membatu untuk kebutuhan hidupnya.

Advertisements

Author: admin@khsnndzf

Good People

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s